Diary Guru

Firasat Pendidik

“Sungguh, aku melihat Allah telah menghidupkan cahaya di hatimu. Maka janganlah engkau memadamkannya dengan gelapnya maksiat”. Itu kalimat yang terlontar dari seorang pendidik kepada calon didikannya. Iya.. masih calon. Karena keduanya baru saja bertemu jasad. Meski baru saja bersua, sekilas sahaja, namun firasat indah sang pendidik menghenyak dengan keluarnya kalimat menyejarah itu. Sang calon murid barusaja duduk bersimpuh mengeluarkan hafalannya dihadapan sang guru. Lalu guru itupun “melihat cahaya” pada muridnya. Merekalah Imam Malik dan Imam Syafi’i rahimahullah sedang mempertontonkan adegan yang menyejarah indah. Pada lompatan kapasitas jauh tak sepadan. Antara mereka para imam dan kita ma’mum lagi awam hari ini, ditambah kemalasan dan kadang terselip kepongahan dari kita, khususnya saya. Maka hendaklah seorang pendidik bisa melihat cahaya pada peserta didiknya. Cahaya berkilau yang dibawa para didikan itu. Usaha carilah kilauan indah itu disebalik buramnya kepekaan hati kita, keruhnya jiwa kita. Bukankah setiap anak adalah bintang? Pernahkah kita menghardik ganas bak…